Hubungan Lamanya Paparan Sinar Matahari dengan Kejadian Melasma pada Wanita Petugas Penyapu Jalan di Dinas Lingkungan Hidup Kota Batam

Authors

  • Syaiful Batubara Fakultas Kedokteran, Universitas Islam Sumatera Utara
  • Cevy Amelia Fakultas Kedokteran, Universitas Batam
  • Anjellia Dwi Yuneldi Fakultas Kedokteran, Universitas Batam

DOI:

https://doi.org/10.37776/zked.v11i3.944

Abstract

Latar belakang: Melasma merupakan kelainan hipermelanosis yang sangat sering dijumpai, didapat, dengan distribusi simetris pada daerah yang sering terpapar sinar matahari dan biasanya dijumpai pada wanita usia reproduksi. Faktor yang mempengaruhi kejadian melasma adalah sinar matahari (ultraviolet), genetik, hormonal, obat-obatan, dan kosmetika. Sinar Matahari termasuk ke dalam faktor yang mempengaruhi kejadian melasma. Metode: Penelitian ini merupakan penelitian analitik observasional dengan pendekatan studi cross- sectional yang dilakukan di Jalan Raya di 9 Kecamatan wilayah kerja Dinas Lingkungan Hidup Kota Batam pada bulan Januari tahun 2022. Teknik pengambilan sampel yaitu purposive sampling dengan jumlah sampel sebanyak 60 responden. Instrumen yang digunakan adalah kuesioner dan lembar observasi yang didiagnose oleh dokter. Analisis univariat disajikan dalam tabel distribusi frekuensi dan analisa bivariat menggunakan chi-square. Hasil: Dengan jumlah sampel 60 responden, responden yang terpapar sinar matahari lebih dari 3 jam/hari yaitu sebanyak 42 responden (70,0%) dengan 39 orang (90,7%) mengalami melasma. Hasil uji chi-square didapatkan nilai p value = 0,000.  Kesimpulan: Berdasarkan penelitian ini disimpulkan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima atau terdapat hubungan yang bermakna antara lamanya paparan sinar matahari dengan kejadian melasma pada wanita petugas penyapu jalan di Dinas Lingkungan Hidup Kota Batam Tahun 2021.

Downloads

Published

2021-09-13

Issue

Section

Articles